Usai Shalat Subuh, Seorang Warga Curhat Ke Andi Fahsar

Foto. Andi Fahsar M. Padjalangi


BONETERKINI.COM.BONE,-- Usai melaksanakan Shalat subuh, Andi Fahsar tiba tiba mendapat chat diponselnya ada seorang warga yang nomornya tak dikenal yang curhat kepadanya.

Saat mendapat pesan tersebut Andi Fahsar langsung membukanya dan membacanya dengan serius, diapun menerawang bait per bait isi dari pesan tersebut.

Ada pesan yang bernilai dari bait-bait curhatan seorang warga tersebut. Setelah membaca pesan tersebut Fahsar pun teringat pesan leluhurnya, bahwa dalam pemerintahan, mustahil engkau disukai oleh semua orang. Tapi yakinlah, ketika engkau telah berbuat dengan semestinya, Tuhan bakal meridhoinya. 

Kini Fahsar, bukan lagi Bupati Bone. Tapi dia adalah calon petahana, yang akan dipilih pada 27 Juni 2018. Tentu Curhatan ini penting, dan bisa juga menjadi bahan renungan bagi kita semua. Sebab bisa saja, kita menyesal karena kita tak menyadari kebaikannya. 

Berikut Curhatan dari warga tersebut. 

"Beberapa Bulan yang lalu...Ada kejadian "istimewa" yang terkait dengan beliau...Beberapa kali saya mendapati "beliau" hadir Sholat Subuh berjama'ah di Masjid dekat Rumah saya" 

Bagi sebagian orang hal ini mungkin biasa saja, hadir Sholat Subuh berjamaah adalah sebuah kewajiban, suatu hal yang mungkin tak perlu untuk diceritakan, Namun bagi sy ini adalah suatu hal yg "istimewa"...

Semua orang tahu bahwa beliau adalah orang penting, seorang pejabat, punya ajudan dan pengawal yang menyertai jika akan keluar Rumah, punya loyalis yang senantiasa mengelu-elukannya disetiap waktu...punya-punya...dst...!!

Namun untuk  kali ini Beliau benar-benar hanya menjadi orang biasa yang datang seorang diri ke Masjid untuk Sholat Subuh berjama'ah...!!
Sejurus kemudian entah mengapa saya teringat dangan sebuah hadits Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam :

“Tidak ada shalat yang lebih berat bagi orang MUNAFIK selain dari shalat SHUBUH dan shalat ‘Isya’. Seandainya mereka tahu keutamaan yang ada pada kedua shalat tersebut, tentu mereka akan mendatanginya walau sambil merangkak.” (HR. Bukhari no. 657).

Setelah menyelesaikan Sholat, salam dan berdzikir sejenak, beliau tampak "berbincang-bincang" santai dengan beberapa pengurus dan jama'ah Masjid, sebagaimana kebiasaan para jama'ah setelah Sholat. Tak ada yg istimewa dr perbincangan tsb, semua terjadi secara alamiah, sederhana, padahal biasanya kalo kita mengetahui ada orang "penting/pejabat" yg hadir, maka orang" akan berkerumun berusaha mendekat dgn maksud sekedar menyalami dan bertegur sapa dgn pejabat tsb...tapi ini tidak...!! Termasuk sy, entah mengapa kali itu sama sekali sy tdk tertarik dan tak "menggubris" kehadiran beliau di Masjid dekat Rumahku, padahal kebiasaan stlah Sholat sy akan berbaur dengan Jama'ah...

Sy kemudian melangkahkan kaki pulang ke rumah sebagaimana biasanya, dan hampir lupa kejadian dan seolah tdk ada yg istimewa subuh kali ini...
Namun sy tdk bs membohongi kata hati...!!
Kejadian "biasa" ini justru membuat sy banyak berpikir...
Sy tdk pernah berbicara langsung dengan beliau...
Seingatku, di tahun 2012 silam hanya pernah satu kali berjabatan tangan dengan beliau ketika sy dinobatkan sebagai "Best Player" pada ajang PONGKA CUP 2012...itupun masih dalam rangkaian kegiatan "kampanye"...😄

Namun dari kejadian di subuh itu tampak jelas bg sy bahwa beliau punya pribadi yg sederhana, ramah, mudah bersosialisasi dengan masyarakat dan yg paling penting beliau adalah "JAMA'AH MASJID...!!

Sampai disini sy kemudian berpikir, wajarlah kalo "dulu" beliau adalah orang yg dielu-elukan, yg senantiasa disanjung dimana-mana, yg disebut kebaikan-kebaikannya, dipuji yg seolah tak punya cacat, orang yg sangat diharapkan membuat perubahan besar untuk Daerah kita tercinta ini...dst...
Namun...sekarang semua berubah...
Banyak orang MENYESAL memilihnya,
banyak orang membencinya, 
banyak org menghujatnya, 
semua orang mengungkap kekurangan dan kegagalannya...!!
Bahkan tdk sedikit orang2 dekatnya yg dahulu menikmati "masa-masa kebahagiaan" bersamanya, justru membandingkannya dengan sesuatu yg "kosong"...
Bahkan sudah menetukan "pilihannya" pada seseorang yg belum jelas keberadaannya, belum nampak, tdk keliatan, fatamorgana....kosong...!!

Adapun sy...sy juga telah "MENYESAL"...
Kenapa sy justru terlambat menyadari "KELEBIHAN" beliau...!
Dan sy sungguh menyesal...kenapa di Masjid tadi sy tdk mendekati beliau dan menjabat tangannya dengan ERAT...dan mengatakan kepadanya...

"SEMOGA KITA SEMUA ISTIQOMAH puang..." Isi dari curhatan warga tersebut kepada Andi Fahsar.

www.boneterkini.com

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.